Kamis, 17 Februari 2011

The Painter Of The Wind




Yoon-bok dan Hong-do lari seperti orang gila, dan pelukis yang dikirim oleh Byeok-soo untuk menyabot lukisan Yoon-bok mengikuti mereka dengan licik.
Malam itu, mereka berdua berhenti di sebuah sungai, dan Yoon-bok mengatakan kepada Hong-do agar tidak melihatnya ketika ia mengganti pakaian wanita yang dikenakannya. Hong-do berjanji tidak, tapi dia tetap ada di dekatnya di manapun Yoon-bok berada. Tampaknya ia telah terkesan oleh penampilannya ketika ia berpakaian wanita.. Yoon-bok bergurau kepadanya dan berteriak. "Jangan khawatir, dia tidak melihat apapun yang penting", dan Hong-do mengatakan kepadanya bahwa dari struktur tulang, dia dapat dengan mudah dikira sebagai seorang wanita.
Garis besar lukisan itu telah selesai, tapi dia masih perlu fokus pada orang yang ada di ayunan. Dia berkata kepada Hong-do bahwa dia tahu ke mana harus pergi untuk menemukan apa - atau siapa -yang ada di ayunan itu.


Sementara itu, para siswa yang ada sangat giat mengerjakan lukisan mereka sendiri, dan Hyo-won khususnya ia melakukannya dengan baik. Ia mendapat banyak pujian dari para guru. Temannya menyebutkan bahwa, jika Yoon-bok tidak muncul, maka Hyo-won adalah orang yang pantas untuk dipromosikan menjadi pelukis resmi.


Hong-do bertemu dengan seseorang yang tampak seperti teman lama - Dok-bu, seseorang yang tampaknya telah mengenal dengan baik ayah Yoon-bok. Dia berkata kepada Hong-do bahwa anak perempuan Seo- Jing, yang tak lain adalah Yoon-bok - masih hidup, tetapi ia tidak tahu berada di mana. Dia berkata juga bahwa dia masih sangat takut, dan Hong-do meyakinkan bahwa ia akan mengurus semuanya.


Para anggota daehso (salah satunya yang jadi pengacara park) berkumpul untuk merayakan ulang tahun Ye-pan di rumah Kisaeng. Mereka semua menganalisis lukisan tertentu kepada ketua Kisaeng yang disiapkan untuk Ye-pan - "Cat in Fur of Shining Gold" oleh Kim Hong-do - dan mencoba menebak siapa pelukisnya. Ketika giliran Jo-nyeon menganalisis lukisan itu, seperti biasa ia melakukannya dengan sangat baik. Dia bahkan menebak bahwa itu dilukis oleh Hong-do.
Sementara pada waktu yang sama Yoon-bok dan Jeong-hyang bertemu di rumah Kisaeng. Jeong-hyang memainkan gayageum untuknya sebentar, dan kemudian Yoon-bok menebar sketsanya, dan bertanya kepadanya tentang rasa.
"Tolong masukkan ke dalam lukisan ini. Tunjukkan padaku segalanya. Segala sesuatu yang tersembunyi di bawah pakaian Anda. Jantung, semangat, keteguhan Anda, dan ... yang tersembunyi di balik semua itu, juga musik Anda. "
Dan begitu Jeong-hyang memahami dia melepas semua pakaiannya.


Yoon-bok mengamatinya dengan baik. Sementara Jeong-hyang menjadi objectnya, dia terus melukis. Dan Jeong-hyang yakin tampaknya tidak keberatan disentuh!
Di scene ini semua keindahan ditunjukkan. Cukup menggugah selera dan penuh cinta, dan, sebagai pelukis yang biasa dilakukan, adalah mengambil ketertarikan yang samar antara realitas dan imajinasi.

Sayangnya pintu kamar seperti dibiarkan sedikit terbuka oleh seseorang sehingga bisa melihat sekilas apa yang terjadi antara kedua pasangan bukan kekasih itu. Jo-nyeon melihat sekilas yang terjadi di saat dia lewat. Tercengang oleh apa yang ia lihat, ia berhenti, membuka pintu sedikit lebih lebar. Ia terlihat sangat bernafsu ketika ia menatap Jeong-hyang.


Jeong-hyang mendapatkan getaran yang menyeramkan dan berbalik dan melihatnya. Namun ia sama sekali tidak terkejut atau shock dan ia perlahan menutup pintu di wajahnya.
Kepala Kisaeng yang bertanggung jawab atas dirinya telah melihat Jo-nyeon menyaksikan Jeong-hyang. Dan ia mengambil kesempatan ini untuk membahas dan menawarkan Jeong-hyang padanya jika dia menginginkannya tentu saja dengan bayaran. Namun Jo-nyeon berpura-pura seakan dia tidak peduli. (Padahal pengen juga tuh, aku yakin dia pasti balik algi tuk minta Jeong-hyang)


Sementara itu, Jeong-hyang tidak lagi bertelanjang dan meminta Yoon-bok:
"Apakah aku telah masuk ke dalam lukisan Anda sekarang?" Yoon-bok mengangguk.Jeong-hyang: "Kalau begitu, jika Anda lulus ujian, aku bisa hidup hanya dalam hati Anda sekarang?"


Yoon-bok: "Dalam ... hatiku?" Dia ragu-ragu, dan kemudian membungkuk dan membantu Jeong-hyang mengenakan jeogori (pakaian atas di bagian paling luar).
Yoon-bok: "Apakah seorang laki-laki bisa menolak Anda?
Dan ... apakah laki-laki itu bisa membawa Anda begitu mudah? "
Tapi apa pun yang terjadi sekarang. Jeong-hyang merasa senang dan tersentuh, ia jelas berpikir bahwa Yoon-bok adalah satu-satunya orang yang tidak menginginkan hanya untuk tubuhnya. Apakah Yoon-bok tidak menyadari betapa ia tengah menggodanya ? Apakah dia tidak menyadari bahwa dia berpotensi menyakiti Jeong-hyang dengan bertindak seperti ini?



Jeong-jo sendirian di kamarnya, dan dia mengeluarkan sebuah kantung, yang berisi busur. Dan kemudian kita mendapatkan kilas balik ke masa muda!
Kita melihat Jeong-jo muda berlatih memanah bersama ayahnya, Pangeran Sado. Dan kemudian kita melihat dia mengemis kakeknya untuk menyelamatkan nyawa ayahnya. Jeong-soo terlihat agak bersalah. Dan kemudian kita melihat dia, mengenakan jubah pemakaman, di kamar ayahnya, dan ayahnya mengambil busur dan berdiri melepaskannya. Yang tak lain adalah busur yang sama yang ada di tangan Jeong-jo sekarang. Dan ia berkata, seolah-olah kepada ayahnya: "Harap tunggu sedikit lebih lama."



Yoon-bok berlari melompat menjauhi rumah Kisaeng, ia terlihat bahagia dan puas, dan mengingat rasanya berayun dengan Jeong-hyang. Hanya saja, kebahagiaannya sedikit dirusak oleh kenyataan bahwa, pelukis yang dikirim untuk menyabotase lukisannya akhirnya mengambil kesempatan ini untuk memukulnya dari belakang, mencuri lukisannya, dan mendorongnya ke dalam sumur.


Sementara itu Young-bok bekerja di Danchongso, dan ia angin berkecepatan sengaja melanggar apa yang tampak seperti semangkuk penuh cat bubuk. Heo-ock-- Cucu Heo Shim (Anda ingat, orang tua yang aneh yang kita lihat di episode dua ... atau apakah itu satu?), mengawasi. Ia mulai membuat beberapa gerakan ke arahnya, dan mengatakan bahwa dia memiliki kunci untuk ruang penyimpanan, di mana mereka dapat mengganti mangkuk tanpa ada yang tahu. Young-bok bertanya kepadanya apa yang ia dapat lakukan untuk dia, dan Heo-ock mengatakan bahwa, karena dia tahu rahasia nya, mereka harus menciptakan rahasia baginya untuk tahu tentang dia juga. Jadi dia naik dan memeluk dan mencium Young-bok.. Young-bok mendorong dia pergi, tapi gadis itu benar-benar tidak punya malu karena dan membawanya ke ruang penyimpanan.


Hong-do mengunjungi rumah tua ditinggalkan ayah Yoon-bok ayah (Jing), dan ketika ia duduk, ia ingat Yoon-bok kecil, yang dia telah mengetahuinya dengan sangat baik. Nama sebenarnya adalah Seo Yoon, jadi nama pertama hanya "Yoon", bukan "Yoon-bok".
Kemudian kita kembali ke Hong-do di masa kini, mengenang masa sedih. Dan ia bertanya-tanya, "Di mana kau, Yoon?". (Upss! Dia ada di sumur tuhh, cepetan tolongin!)


Sementara itu Yoon-bok yang berada di dalam sumur telah sadar, dia terlihat bingung dengan kaki yang menekuk. Tapi kemudian ia menyadari bahwa lukisannya sudah dibawa pergi dan mulai panik. Ia menjerit-jerit minta tolong. Dia bahkan melemparkan barang-barangnya ke atas, berharap seseorang akan melihat.


Sang penyabotase pergi ke Byeok-soo, dengan lukisan di tangannya. Byeok-soo merobek lukisan itu menjadi berkeping-keping, dan tidak hanya itu, ia juga membakarnya. (ihh! jahat banget!) Sedih banget liatnya, aku ngerasain sendiri gimana cerpenku yang udah aku buat disobek-sobek. Dimaki-maki aja aku sakit hati, apalagi sampe disobek-sobek dan dibakar... ihh sakit!
Beberapa penjaga mendengarnya, tetapi, mereka mengira bahwa mereka telah mendengar hantu, dan malah berlari melompat. Mereka berkesimpulan tidak seorang pun pelukis muda terjebak dalam sebuah sumur, mereka bergegas pergi. (Uhh penjaga kok pengecut)


Sementara Hong-do keluar untuk mencari Yoon-bok, ia merasa khawatir karena sejak ia pergi, sampai sekarang belum kembali ke Dohwaseo. Dia meminta Jeong-hyang di mana dia, tetapi Jeong-hyang juga tidak tahu, jadi dia juga ikut mencari dengan memanggil nama Yoon-bok.
Sementara ada adegan di mana Hong-do melewati sumur, Yoon-bok memanggilnya tapi dia tidak mendengar(ihh payah!!), ia pergi berkeliling untuk mencari tempat-tempat lain, dan kemudian, akhirnya kembali lagi ke sumur, di mana ia bertemu dengan dua penjaga yang tengah ketakutan. Dan memberitahukan bahwa ia mendengar teriakan minta tolong dari dalam sumur. Hong-do pergi ke sumur dan menemukan dirinya.


Dia turun ke dalam sumur, dan memerintahkan Yoon-bok agar naik ke punggungnya. Yoon-bok merasa enggan melakukannya. Dan juga, ia merasakan kehangatan yang datang begitu berada di dekat gurunya.
Lalu mereka berdua keluar dari sumur, dengan beberapa kesulitan.
Setelah mereka keluar, Yoon-bok berkata kepada Hong-do bahwa lukisan itu hilang, dan tidak ada gunanya pergi kembali ke Dohwaseo. Hong-do berkata agar dia mencoba kembali dan mengingat tempat serta kejadiannya. Apa saja yang akan dilakukan - suara-suara, bau, selera. Begitu dia ingat satu hal, maka yang lain akan mengikuti.
Lalu Yoon-bok pun melakukannya.


Hong-do menggendongnya sepanjang perjalanan kembali ke Dohwaseo, Yoon-bok tidak akan melupakan kejadian di sepanjang waktu itu. Mereka menyerbu masuk dengan hanya sisa sedikit waktu. Di pagi hari dan ujian akan berakhir pada tengah hari.


Yoon-bok menyebar kertas, dan akan bekerja. (Aku suka cara dia membayangkan apa yang akan dilukis, dan semuanya muncul di depan matanya)
Yoon-bok membayangkan setiap orang yang akan dilukisnya. Ia lalu menggoreskan cat dan semua terkejut ketika mendapatkan ia melukiskan wanita telanjang - atau paling tidak ketika dia menggambar payudara wanita, apapun. Byeok-soo, menyambar bagian belakang bajunya, dan menyeret dia pergi, memberitahunya bahwa dia tidak punya hak untuk melukis hal-hal seperti itu - dan, tak diragukan lagi, berharap bahwa dia tidak akan mampu menyelesaikan lukisan . Yoon-bok protes bahwa dia hanya melukis orang-orang yang hidup, dan persis seperti sebenarnya. Byeok-soo tidak mendengarkan, tetapi Hong-do berhenti dan berteriak pada dirinya bahwa ia harus mendapatkan kesempatannya untuk menyelesaikan. Byeok-soo setuju, dan berpikir bahwa Yoon-bok jg tidak akan memiliki cukup waktu. dan lukisan itu akhirnya tidak akan pernah lewat dari pengawasan juri.



Lalu Yoon-bok terus melukis.
Waktu itu hampir habis, tapi bok Yoon-terasa sepertinya dia perlu menambahkan satu hal lagi. Jadi, pada menit terakhir, ia menarik beberapa kuas. Dan akhirnya selesai serta menamakan lukisa itu "
Scenery of Dano Day".
Dia menyelesaikannya tepat waktu. Semua orang bergembira, dengan Yoon-bok dan Hong-do bahkan melompat ke pelukan satu sama lain dalam gembira

Semua juri bersama-sama, melihat lukisan-lukisan, dan Byeok-soo dengan tegas mengkritik Yoon-bok lukisan, dan mengatakan hal itu berdosa, dan bahwa ada terlalu banyak warna di dalamnya.
Hong-do tiba, ia jelas tidak mampu menahan diri, dan bertanya mengapa begitu salah untuk memiliki begitu banyak warna dalam sebuah lukisan. Byeok-soo menambahkan bahwa lukisan ini membuat hati pemirsa bergerak, dan itu salah. Hong-do berteriak pada dia karena kebodohannya, mereka berdua benar-benar berjuang keras, dan para juri menyuruh Hong-do untuk pergi, karena ia sendiri bukanlah hakim. Ketika ia pergi, ia berteriak, "Dohwaseo benar-benar busuk!".



Para juri mengumumkan bahwa Hyo-won telah dipilih untuk diangkat ke status resmi pelukis. Semua orang mengucapkan selamat kepadanya, namun perayaan terganggu oleh penyiar yang menambahkan bahwa Yoon-bok juga, telah lulus ujian, karena alasan khusus - sebuah rahasia, 12 juri telah menyetujui lukisannya. Air mata Yoon-bok meleleh, kegirangan, dan semua tuntutan yang rahasia ini juri yang melewatinya. Hal ini mengumumkan bahwa orang itu tidak lain adalah Raja Jeong-jo sendiri. Shock! 

special thnx 4 : http://www.dramabeans.com




0 komentar:

Poskan Komentar

 

coretan yanni Copyright © 2009 Cookiez is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template